Penting! Inilah 73 Wasiat Untuk Muslimin dan Muslimah Selama Hidup di Dunia

Penting! Inilah 73 Wasiat Untuk Muslimin dan Muslimah Selama Hidup di Dunia

Admin
Tuesday, 15 October 2019

wasiat-untuk-para-muslimin-dan-musimah

RiauOnline.id – Islam, agama yang terus secara singnifikan berkembang di muka bumi ini. Namun disisi lain juga terjadi apa yang sering disebut Islam Fhobia.

Mereka yang ada di luar sana selalu mengaitkan dengan kata “Teroris”

Apakah benar demikian adanya?

 Apakah Islam itu Teroris?

Sebagai seorang muslim, saya pribadi tentu sangat keberaan dengan ‘sugesti’ yang sangat terukur ini. Remember, Islam itu damai dan cinta kedamaian.

‘No Radicalism in Islam’

Jikasatu oknum melakukan perbuatan radikal maka jagan kaitkan dengan agama yang di anutnya, karena dalam Islam itu sendiri taka da ajaran untuk radikal atau membenci orang lain.

But, whatever!

Dear moslem, ini wasiat yang sepertinya akan mendamaikan kehidupan personal, beragam dan bernegara. Lakukan 73 wasiat ini, InsyaAllah mendamaikan!

Ikhlaskanlah niat kepada Allah dan hati-hatilah dari riya', baik dalam perkataan ataupun perbuatan. Ikutilah sunnah Nabi dalam semua perkataan, perbuatan, dan akhlaq.

Bertaqwalah kepada Allah dan ber-azam-lah untuk melaksanakan semua perintah dan menjauhi larangan-Nya.

Bertaubatlah kepada Allah dengan taubatan nashuha dan perbanyaklah istighfar.

Ingatlah bahwa Allah senantiasa mengawasi gerak-gerikmu.  Dan  ketahuilah bahwa Allah melihatmu, mendengarmu, dan mengetahui apa yang terbesit di hatimu.

Berimanlah kepada Allah, malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, dan hari akhir serta qadar yang baik ataupun yang buruk.

Janganlah engkau taqlid (mengekor) kepada orang lain dengan buta  (tanpa memilih dan memilah mana baik dan mana yang buruk serta mana yang sesuai dengan sunnah / syari'at dan mana yang tidak). Dan janganlah engkau termasuk orang-orang yang tidak punya pendirian.

Jadilah engkau sebagai orang pertama dalam mengamalkan kebaikan karena engkau akan mendapatkan pahalanya dan pahala orang yang mengikuti / mencontohmu dalam mengamalkannya.

Peganglah kitab Riyadhush Shalihin, bacalah olehmu dan bacakan pula kepada keluargamu [/orang lain] (demikian juga kitab Zaadul Ma'ad oleh Ibnul Qoyyim).

Jagalah selalu wudhumu dan perbaharuilah. Dan jadilah engkau senantiasa dalam
keadaan suci dari hadats dan najis.

Jagalah selalu shalat di awal waktu dan berjamaah di masijid, terlebih lagi shalat "Isya dan Fajr (Shubuh).

Janganlah memakan makanan yang mempunyai bau yang tidak enak/sedap. 

Dan janganlah merokok agar tidak membahayakan dirimu  dan kaum muslim  lainnya.

Jagalah  selalu  shalat  berjamaah  agar  engkau  mendapat  kemenangan dengan
pahala yang ada pada shalat berjamaah tersebut.

Tunaikanlah zakat yang telah diwajibkan dan janganlah engkau bakhil kepada orang-orang yang berhak menerimanya.

Bersegeralah berangkat untuk shalat Jum'at dan janganlah berlambat-lambat
sampai setelah adzan kedua karena engkau akan berdosa.

Puasalah di bulan Ramadhan dengan penuh  keimanan dan mengharap pahala  dari Allah agar Allah mengampuni dosa-dosamu, baik yang telah  lalu  maupun yang akan datang. [Lengkapilah pula dengan puasa-puasa sunnah yang telah dituntunkan oleh Rasulullah saw].

Hati-hatilah dari berbuka di siang hari di bulan Ramadhan tanpa udzur syar'i sebab engkau akan berdosa karenanya.

Tegakkanlah shalat malam di bulan Ramadhan (shalat tarawih) dengan penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah agar engkau mendapatkan ampunan atas dosa-dosamu yanng telah lalu. [Pertahankan pada bulan-bulan berikutnya].

Bersegeralah untuk haji dan umrah ke Baitullah Al-Haram jika engkau termasuk orang yang mampu dan janganlah menunda-nunda.

Bacalah Al-Qur'an dengan mentadabburi maknanya. Laksanakanlah perintahnya dan jauhi larangannya agar Al-Qur'an itu menjadi hujjah bagimu di sisi Rabbmu dan menjadi penolongmu di Hari Qiyamat.

Senantiasalah memperbanyak dzikir kepada Allah, baik dalam keadaan berdiri, duduk, ataupun berdiri. Dan hati-hatilah engkau dari kelalaian.

Hadirilah majelis-majelis dz ikir, karena majelis dzikir termasuk taman syurga.

Tundukkan pandanganmu dari aurat dan hal-hal yang diharamkan. Hati-hatilah engkau dari mengumbar pandangan, karena pandangan itu  merupakan anak panah beracun dari anak panah Iblis.

Janganlah engkau panjangkan pakaianmu melebihi mata kaki (untuk kaum laki-
laki) dan janganlah engkau berjalan dengan kesombongan/keangkuhan.

Janganlah engkau memakai   pakaian sutra dan emas, karena keduanya diharamkan untuk laki-laki.

Janganlah engkau menyerupai wanita dan janganlah engkau biarkan wanita- wanita menyerupai laki-laki.

Biarkanlah jenggotmu, karena   Rasulullah   bersabda, "Cukurlah   kumis dan
panjangkan jenggot" (HR. Bukhari dan Muslim).

Janganlah engkau makan, minum [dan berpakaian] kecuali yang  halal  agar do'amu di-ijabah.

Ucapkanlah basmallah ketika  engkau hendak makan/minum dan ucapkanlah
hamdallah apabila engkau telah selesai.

Makanlah, minumlah, ambillah dan berilah dengan tangan kanan.

Hati-hatilah dari berbuat kezhaliman karena kezhaliman itu merupakan kegelapan di Hari Q iyamat.

Janganlah engkau bergaul kecuali dengan orang mukmin dan janganlah dia memakan makananmu kecuali engkau dalam keadaan bertaqwa (dengan ridha dan menyuguhkan makanan yang halal untuknya).

Hati-hatilah dari suap-menyuap (kolusi), baik itu memberi suap, menerima suap ataupun menjadi perantaranya, karena pelakunya terlaknat.

Janganlah engkau menukar keridhaan manusia dengan kemurkaan Allah, karena
Allah akan murka kepadamu.

Taatilah ulil amri (pemerintah) dalam semua perintah yang sesuai dengan syari'at dan do'akan kebaikan untuk mereka.

Hati-hatilah dari bersaksi palsu dan menyembunyikan persaksian. "Barangsiapa menyembunyikan persaksiannya, maka hatinya berdosa. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kalian kerjakan" (QS. Al-Baqarah: 283).

Ajaklah manusia kepada yang ma'ruf (apa-apa yang diperintahkan oleh Allah dan Rasul-Nya) dan jauhi kemungkaran (apa-apa yang dilarang oleh Allah dan Rosul-Nya). "Dan beramar ma'ruf nahi munkarlah seerta sabarlah terhadap  apa yang menimpamu" (QS. Luqman : 17).

Tinggalkanlah semua hal yang diharamkan, baik yang kecil maupun yang besar. Janganlah engkau bermaksiyat kepada Allah dan janganlah engkau membantu seorang pun dalam bermaksiyat kepada-Nya.

Janganlah engkau dekati zina. Allah berfirman, "Janganlah kalian mendekati zina. Sesungguhnya zina itu adalah perbuatan  keji dan seburuk- buruknya jalan" (QS. Al-Israa: 32).

Wajib bagimu berbakti kepada orang tua dan hati-hatilah dari mendurhakainya.

Wajib bagimu untuk silaturahmi dan hati-hatilah dari memutuskan hubungan silaturahmi.

Berbuat baiklah kepada tetanggamu dan janganlah menyakitinya. Dan apabila dia menyakitimu, maka bersabarlah.

Perbanyaklah mengunjungi orang-orang shalih dan saudaramu di jalan Allah.

Cintalah karena Allah dan bencilah juga karena Allah, karena  hal itu merupakan tali keimanan yang paling kuat.

Wajib bagimu untuk duduk bermajelis dengan orang shalih dan hati-hatilah dari
bermajelis dengan orang-orang yang jelek.

Bersegeralah untuk memenuhi hajat (kebutuhan) kaum muslim in dan buatlah mereka bahagia.

Berhiaslah dengan kelemah-lembutan, sabar dan teliti.  Hati-hatilah dari sifat
keras, kasar dan tergesa-gesa.

Janganlah memotong pembicaraan orang lain dan jadilah  engkau  pendengar yang baik.

Sebarkanlah salam kepada orang yang engkau kenal ataupun tidak engkau kenal.

Ucapkanlah salam yang disunnahkan, yaitu "assalamu'alaikum" dan tidak cukup hanya dengan isyarat telapak tangan atau kepala saja.

Janganlah mencela  seorang pun dan mensifatinya dengan kejelekan.

Janganlah  melaknat  seorang pun,  termasuk hewan atau benda mati.

Hati-hatilah dari menuduh dan mencoreng kehormatan orang lain, karena hal itu termasuk dosa yang besar.

Hati-hatilah dari namimah (mengadu domba), yakni menyampaikan perkataan di antara manusia dengan maksud agar terjadi kerusakan di antara mereka.

Hati-hatilah dengan ghibah, yakni engkau menceritakan tentang saudaramu apa-
apa yang dia benci jika mengetahuinya.

Janganlah engkau mengagetkan, menakuti dan menyakiti sesama muslim.

Wajib bagimu melakukan ishlah (perdamaian) di antara manusia, karena hal itu merupakan amalan yang utama.

Katakanlah hal-hal yang baik, jika tidak maka diamlah.

Jadilah engkau orang yang jujur dan janganlah berdusta, karena dusta akan mengantarkan kepada dosa dan dosa mengantarkan kepada neraka.

Janganlah engkau bermuka dua. Datang kepada sekelompok orang dengan satu wajah dan data kepada kelompok lain dengan wajah yang berbeda.

Janganlah bersumpah dengan selain Allah dan janganlah banyak bersumpah
meskipun engkau benar.

Janganlah menghina orang lain, karena tidak ada keutamaan atas seorang pun kecuali dengan taqwa.

Janganlah mendatangi dukun, ahli nujum serta tukang sihir  dan janganlah
membenarkan [perkataan/ramalan] mereka.

Janganlah menggambar gambar manusia dan binatang [makhluk bernyawa]. Sesungguhnya manusia yang paling keras adzabnya pada Hari Qiyamat adalah tukang gambar.

Janganlah menyimpan [memajang] gambar makhluk bernyawa di rumahmu
karena akan menghalangi malaikat untuk masuk ke rumahmu.

Tasymit-kanlah orang yang bersin dengan  mengucap,  "yarhamukallah"  apabila dia mengucapkan , "alhamdulillah".

Jauhilah bersiul dan tepuk tangan.

Bersegeralah untuk bertaubat dari segala dosa dan ikutilah kejelekan dengan kebaikan karena akan menghapuskannya. Hati-hatilah dari menunda-nunda.

Berharaplah selalu akan ampunan Allah serta rahmat-Nya dan berbaik sangkalah
kepada Allah.

Takutlah kepada adzab Allah dan janganlah merasa aman darinya.

Bersabarlah dari segala musibah yang menimpa dan bersyukurlah dengan segala kenikmatan yang ada.

Perbanyaklah melakukan amal shalih yang pahalanya terus mengalir meskipun engkau telah mati, seperti membangun masjid dan menyebarkan ilmu.

Mohonlah syurga kepada Allah dan berlindunglah dari neraka.

Perbanyaklah mengucapkan shalawat dan salam kepada Rasulullah. Shalawat dan salam senantiasa Allah curahkan kepadanya, keluarganya dan para shahabatnya hingga Hari Q iyamat.

73 wasiat yang disebutkan diatas adalah merupakan jalan kita dalam kehidupan bermasyarakat baik sebagai makluk individu maupun sebagai makhluk sosial.

Ketika kita mampu mengamalkan hal-hal tersebut InsyaAllah selalu damai dalam hati dan hidup kita.

Misalnya:

Ucapkanlah basmallah ketika  engkau hendak makan/minum dan ucapkanlah
hamdallah apabila engkau telah selesai.

Sederhana berfikirnya adalah bahwa apa yang kita makan dan minum merupakan pemberiansang Pencipta dari kerja atau ikhtiar yang kita lakukan, jadi sangat wajar kalau kita menyebut namaNya saat kita akan menikmatinya sebagai bentuk rasa syukur kita.

Logika sederhananya begini...

Kamu mendapatkan sesuatu yang diberi oleh tetengga kamu, misalnya makanan atau pakaian atau hal lainnya, coba kamu rasakan dalam hati kamu...

"Bersyukur nggak kamu..."

"Paling tidak, kamu pasti akan mengatatakan, Terima  Kasih!"

Demikian juga ketika kamu akan makan dan minum yang sudah tentu datangnya dari Allah SWT sebagi rezeki yang diberikan kepada umatNya.

So, tak ada salahnya mencoba. Pelan-pelan saja...

Sebaik-baiknya memulai sesuatu adalah memulainya dari diri kita sertamelanjutkannya pada lingkup terkecil yaitu keluarga yang kita bina.



Wassalam...